ANDAINYA AKU PERGI DULU

Number of View: 5752

Sahabat,

Andanya aku pergi dulu

Tiada lain yang kupinta darimu melainkan laksanakan amanahku ini

 

Akhirilah ucapanku dengan lafaz dua kalimah syahadah

Usahlah ditangisi pemergianku  sebaliknya iringilah dengan alunan al-quran

Semasa aku diperbaringan, qiamkanlah dan tutupkanlah mataku

Salinkanlah pakaianku dengan lembut kerana aku baru sahaja

Menghadapi sakratul-maut yang amat azab

 

Semasa aku dimandikan

Usahlah berkasar pada jasadku

Kerana kepedihan sakratul maut masih ngilu kurasakan

 

Setelah itu, kafankanlah aku dengan helaian kain putih

Direnjis dengan haruman kapur barus dan gaharu

Kemaskanlah pakaianku itu buat kali terakhir

 

Usai kudipersiapkan

Luruskanlah saf untuk solat jenazah berjemaah buatku

Sekadar empat takbir dan satu salam

                

Tiga langkah sebelum aku meninggalkan rumahku buat kali terakhir

Lunaskanlah segala hutang-piutangku dari harta peninggalanku

Agar rohku damai di sana

Payungilah aku dengan rahmat dan maghfirah

 

Iringilah aku buat kali  terakhir ke tempat persemadianku

Dengan penuh keinsafan dan syahdu

Setelah jasadku disemadikan

Iringilah talkin dan doa di pusaraku agar mudah kumenjawab soalan

Mungkar dan Nakir

 

Demi meringankan malam pertamaku

Sedekahlah solat hadiah kepadaku

Cuma dua rakaat dan satu salam

Agar meringankan siksa kuburku

                

Sudi apalah kiranya setiap solat

Kau sedekah padaku al-fatehah

Serta alunan Al-Quran pada masa singgangmu

Demi bekalan buatku setiap hari

 

Jika benar dikau sahabat sejati dunia akhirat

Tiada lain yang kupinta

Melainkan kerahmatan dunia dan akhirat.

Agar tenang mengiringiku selalu

 

Hasil nukilan:          

Fazillah Begum Binti Abdul Ghani,

Timbalan Pendakwa Raya, Selangor
20 Mei 2013 M / 10 Rejab 1434H

You can skip to the end and leave a response. Pinging is currently not allowed.

Leave a Reply


Powered by WordPress and WordPress Themes, thanks to Live Jasmin

Videos, Slideshows and Podcasts by Cincopa Wordpress Plugin